Buah Daging Makanan Berat Makanan Pokok Makanan Ringan Sayuran

Khasiat Makanan Penambah Darah

Spread the love

Mencegah Anemia Dengan Makanan Penambah Darah

Kemungkinan sahabat kenzfood kurang memahami fungsi makanan yang mengandung banyak zat besi atau darah. Oleh karena itu kami akan menjelaskan mengenai khasiat makanan penambah darah yang pertama adalah mencegah penyakit anemia. Penyakit anemia itu adalah tubuh kekurangan sel darah merah oleh karena itu perlu mengkonsumsi makanan yang banyak mengandung zat besi untuk memproduksi sel darah merah. Penyakit Anemia ini sering terjadi kepada Ibu saat hamil, Bunda berisiko lebih besar untuk mengalami anemia. Anemia merupakan kondisi kekurangan darah, akibat jumlah sel darah merah yang sehat tidak mencukupi, untuk membawa oksigen ke seluruh tubuh dan menyalurkannya ke janin. Selama kehamilan, tubuh Anda menghasilkan lebih banyak darah untuk mendukung pertumbuhan bayi Anda. Jika Anda tidak mendapatkan cukup zat besi atau nutrisi lain, tubuh Anda mungkin tidak dapat menghasilkan jumlah sel darah merah yang dibutuhkan untuk membuat darah tambahan ini. Anemia dapat membuat Anda merasa lelah dan lemah. Jika anemia tidak diobati, kondisi ini dapat meningkatkan risiko komplikasi serius seperti kelahiran prematur.

Daftar Makanan Penambah Darah

Kalau diatas sudah menjelaskan penambah darah untuk mencegah penyakit anemia sekarang kita akan membahas daftar makanan yang menambah zat besi atau penambah darah.

1. Daging merah
Daging merah, seperti daging sapi dan daging kambing, adalah sumber zat besi heme. Daging merah merupakan makanan penambah darah yang paling mudah ditemui. Dalam 100 gram daging merah terkandung 2,7 mg zat besi. Ini sudah memenuhi 15% asupan harian yang disarankan.

2. Jeroan
Organ dalam hewan seperti hati, ginjal, otak dan jantung, mengandung zat besi yang tinggi. Bahkan 100 gram hati sapi mengandung 6,5 mg zat besi yang sudah memenuhi 36% asupan harian yang disarankan.

3. Daging unggas
Mengonsumsi 100 gram daging unggas, seperti ayam, sudah memenuhi 13% asupan harian zat besi yang disarankan. Selain ayam, makanan penambah darah dari golongan daging unggas adalah daging bebek.

4. Seafood atau boga bahari
Seafood, terutama kerang dan tiram, kaya akan zat besi. Bahkan dalam 100 gram kerang terdapat 28 mg zat besi, yang bisa memenuhi 155% dari asupan zat besi harian yang disarankan. Namun, kandungan zat besi dari kerang-kerangan sangat bervariasi, ada yang tinggi dan ada juga yang jauh lebih rendah.

5. Sereal
Pilih sereal yang sudah diberi kandungan tambahan zat besi sebagai makanan penambah darah Anda.

6. Sayuran berwarna hijau gelap
Sayuran hijau, seperti bayam dan brokoli, merupakan sumber zat besi yang baik. Namun disarankan untuk memasak bayam terlebih dahulu untuk mendapatkan manfaat zat besi yang maksimal. Dengan dimasak, zat besi akan lebih mudah terserap oleh tubuh.

7. Kacang-kacangan, polong-polongan, dan biji-bijian
Contohnya kacang arab, kacang kedelai, kacang hitam, biji wijen, dan biji labu.

Takaran Makanan Penambah Darah

Semua itu ada takarannya ya sobat kenzfood meski makanan penambah darah itu baik kita juga harus memakai aturan dalam mengkonsumsinya. Sebenarnya semua makanan itu sebenarnya baik kalau secukupnya saja bukan berlebihan. Kebutuhan zat besi sebagai makanan penambah darah berbeda untuk masing-masing kelompok usia. Berikut beberapa kelompok usia yang memerlukan perhatian khusus dalam asupan makanan penambah darah:

Pada bayi
Pemberian ASI atau susu formula yang diperkaya dengan zat besi sangat dibutuhkan untuk mencegah bayi kurang darah. Sebisa mungkin, berikan ASI hingga bayi berusia 12 bulan. Hindari susu sapi karena bukan merupakan sumber zat besi yang terbaik untuk bayi di bawah satu tahun. Sebisa mungkin hindari juga susu kambing dan susu kedelai sampai bayi Anda berusia setahun. Setelah usia satu tahun, pastikan Si Kecil tidak terlalu banyak mengonsumsi susu, karena justru dapat mengurangi porsi makanan lain, termasuk makanan kaya zat besi. Sejak usia 6 bulan, bayi sudah dapat diperkenalkan dengan makanan padat pendamping ASI (MPASI). Berikan si Kecil makanan yang kaya vitamin C untuk meningkatkan penyerapan zat besi. Bayi memerlukan sekitar 11 mg zat besi per hari.

Pada balita dan anak-anak
Setelah usianya satu tahun, balita dapat diberi susu sapi, susu kambing, atau susu kedelai tiap hari, namun tidak disarankan lebih dari 200 ml. Sementara setelah usia 2 tahun, lebih baik berikan susu rendah lemak sebagai sumber zat besinya. Berikan makanan penambah darah berupa daging tanpa lemak dan sereal, serta roti yang mengandung zat besi. Selain itu, jangan lupa berikan buah-buahan dan vitamin yang kaya vitamin C untuk membantu penyerapan zat besi. Anak-anak berusia 4-8 tahun membutuhkan sekitar 10 mg zat besi, dan untuk usia 9-13 tahun sekitar 8 mg.

Pada pria dan wanita dewasa
Konsumsi cukup makanan penambah darah kaya zat besi, seperti daging merah, ikan, dan daging unggas. Konsumsi buah dan sayuran kaya vitamin C. Remaja pria memerlukan sekitar 11 mg zat besi, sedangkan remaja wanita 15 mg per hari. Pria dewasa membutuhkan sekitar 8 mg zat besi per hari. Wanita dewasa membutuhkan sekitar 18 mg zat besi per hari hingga mencapai menopause, yang mana kebutuhan zat besinya akan menurun. Jika dirasa kebutuhan zat besi tidak tercukupi dari makanan, Anda dapat berkonsultasi kepada dokter untuk mendapatkan suplemen zat besi atau suplemen penambah darah. Kebutuhan zat besi dapat berubah pada kondisi tertentu, seperti saat sedang hamil atau sedang sakit. Berkonsultasilah ke dokter untuk mengetahui jenis dan porsi makanan penambah darah yang Anda butuhkan sesuai dengan kondisi Anda.

Terima kasih telah berkunjung ke website kami dan apabila anda berkenan untuk memberikan kritik dan solusi untuk membangun situs kami pada kolom komentar yang sudah kami sediakan. Berikan komentar dan mohon bantuannya untuk membagikan situs kami dimedia sosial sobat. Karena kami akan terus membagikan artikel mengenai dunia makanan, minuman, bahkan bisnis agar dapat dinikmati oleh semua orang. Kunci kesuksesan adalah keuletan, kesabaran, kedisiplinan, bukan kesombongan. Jangan lupa untuk membagikan tulisan kami dimedia sosial anda baik difacebook, instagram, twitter, pinterest, google plus, dan dimanapun anda memiliki media sosial agar dikenal banyak orang dan menjadi bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *